Mengabarkan Fakta
MasukIndeks
Sastra  

Jangan Tertipu dengan Penampilan

Mewarta.Com- Hidup memang terkadang manipulasi, ada yang sok kaya namun gak kaya, ada yang sok miskin namun gak miskin. Semua itu tergantung manusia menjalaninya, seperti cerita inspiratif berikut ini yang dikutip oleh Mewarta.com dari akun Instagram semangatpengusaha yang sumber ceritanya dari Leony Agus Setiawati berikut ini:

Pagi Ahad tadi tukang singkong dateng ke rumah nganterin jantung pisang. Saya tanya, “Mang, kok udah lama gak pernah keliatan?”

“Oh saya baru pulang Umroh, bu. Hampir dua bulan libur jualan.”
“Waah, Alhamdulillah sama siapa umrohnya, Pak? Dibayarin siapa?”

“Sama istri, Bu. Berdua. Bayar sendiri. Saya nabung setahun. Ambil paket yngg 26 juta. Hotel bintang 5.

Bisnya juga bagus…

Saya kadang sebulan nabung 5 juta kadang 2 juta.Yaah sebisanya aja. Di kampung kita berangkat 6 orang sama tetangga.”

Saya sampe mangaap denger pak Warji tukang singkong ini cerita. Hampir gak percaya

“Mang, emang dari hasil jualan daun singkong gini bisa nabung segitu?”

Sambil jongkok dia lanjut cerita lanjut. “Bu, saya tuh di rumah jualan sembako. Lumayan, sehari dapet 2 juta mah. Saya juga punya kontrakan 4 rumah. Tanah adalah 3000m². Kemarin baru beli lagi 1000m². Dari hasil tani tanah itu ini saya jualin daun singkong, bunga pepaya, jantung pisang. Yaah ngisi waktu. Anak saya 3 sudah pada nikah mereka usaha sepatu.”
Makin bengong lagi saya. Laah tajiran dia dari pada kita pelanggannya yang gayanya lebih rapih dan lebih bersih dari pak Warji.

Makin kepo saya tanya lagi. “Mang jalanin usaha gini pernah pinjem ke bank gak?”

Matanya sambil sedikit mlotot ke saya. “Uuh teu meunang ku kyai buu (uuh gak boleh sama kyai bu),

Gak boleh dibawa ibadah. Duit bank gitu mah ada bunganya. Ngerusak itu bu! Sama kyai saya gak boleh.”

Waah… Makin kagum saja sama tukang singkong yang keliatannya kotor tapi hatinya bersih imannya kuat.

Pak Warji salah satu orang kaya tanpa riba. Dia usaha gaya jadul banget. Tapi bisa berangkat umroh hotel bintang 5. Beli tanah gampang. Jadi tukang singkong cuma pilihan ngisi waktu.

Maluu. Sekaligus bersyukur bisa ketemu beliau. Kalau istilah orang Sunda, Katempo Kendor padahal Ngagembol (keliatannya penampilan kendor padahal ngegembol duit).

Cerita ini cerita nyata yang bisa kalian bapaknya mangkal di depan Danau Ciomas Permai Bogor.

Dari cerita diatas kita dapat mengambil hikmah bahwa jangan pernah meremehkan siapapun, jangan pernah melihat penampilan sebab bisa saja penampilan sederhana namun bahagia, dan kaya raya. Kadang penampilan mentereng tapi banyak kredit dimana-mana. Hiduplah sesuai dengan kemampuan bukan sesuai keinginan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *